Thursday, 25 September, 2008

Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran Sosiologi Untuk Paket C Program IPS


 

  1. Latar Belakang

    Sosiologi ditinjau dari sifatnya digolongkan sebagai ilmu pengetahuan murni (pure science) bukan ilmu pengetahuan terapan (applied science). Sosiologi dimaksudkan untuk memberikan kompetensi kepada peserta didik dalam memahami konsep-konsep sosiologi seperti sosialisasi, kelompok sosial, struktur sosial, lembaga sosial, perubahan sosial, dan konflik sampai pada terciptanya integrasi sosial. Sosiologi mempunyai dua pengertian dasar yaitu sebagai ilmu dan sebagai metode. Sebagai ilmu, sosiologi merupakan kumpulan pengetahuan tentang masyarakat dan kebudayaan yang disusun secara sistematis berdasarkan analisis berpikir logis. Sebagai metode, sosiologi adalah cara berpikir untuk mengungkapkan realitas sosial yang ada dalam masyarakat dengan prosedur dan teori yang dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah.

    Dalam kedudukannya sebagai sebuah disiplin ilmu sosial yang sudah relatif lama berkembang di lingkungan akademika, secara teoritis sosiologi memiliki posisi strategis dalam membahas dan mempelajari masalah-masalah sosial-politik dan budaya yang berkembang di masyarakat dan selalu siap dengan pemikiran kritis dan alternatif menjawab tantangan yang ada. Melihat masa depan masyarakat kita, sosiologi dituntut untuk tanggap terhadap isu globalisasi yang di dalamnya mencakup demokratisasi, desentralisasi dan otonomi, penegakan HAM, good governance (tata kelola pemerintahan yang baik), emansipasi, kerukunan hidup bermasyarakat, dan masyarakat yang demokratis.

    Pembelajaran sosiologi dimaksudkan untuk mengembangkan kemampuan pemahaman fenomena kehidupan sehari-hari. Materi pelajaran mencakup konsep-konsep dasar, pendekatan, metode, dan teknik analisis dalam pengkajian berbagai fenomena dan permasalahan yang ditemui dalam kehidupan nyata di masyarakat. Mata pelajaran Sosiologi diberikan pada Paket A dan B sebagai bagian integral dari IPS, sedangkan pada Paket C diberikan sebagai mata pelajaran tersendiri.

  2. Tujuan

    Mata pelajaran sosiologi bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut.

    1. Memahami konsep-konsep sosiologi seperti sosialisasi, kelompok sosial, struktur sosial, lembaga sosial, pranata sosial, perubahan sosial, dan konflik sampai dengan terciptanya integrasi sosial
    2. Memahami berbagai peran sosial dalam kehidupan bermasyarakat
    3. Menumbuhkan sikap, kesadaran dan kepedulian sosial serta saling menghargai dalam kehidupan bermasyarakat yang multikultural
    4. Melangsungkan komunikasi sosial untuk mencapai kemandirian dalam keterampilan hidup di masyarakat.


 

  1. Ruang Lingkup

Ruang lingkup mata pelajaran Sosiologi meliputi aspek-aspek sebagai berikut.

  1. Proses sosial
  2. Struktur sosial
  3. Perubahan sosial
  4. Lembaga dan pranata sosial.


 

  1. Standar Kompetensi Lulusan Mata Pelajaran

    1. Memahami sosiologi sebagai ilmu yang mengkaji hubungan masyarakat dan lingkungan
    2. Memahami proses interaksi sosial di dalam masyarakat dan norma yang mengatur hubungan tersebut serta kaitannya dengan dinamika kehidupan sosial
    3. Mengidentifikasi kegiatan bersosialisasi sebagai proses pembentukan kepribadian
    4. Mengidentifikasi berbagai perilaku menyimpang dan anti sosial dalam masyarakat
    5. Menganalisis hubungan antara struktur dan mobilitas sosial dalam kaitannya dengan konflik sosial
    6. Mendeskripsikan berbagai bentuk kelompok sosial dan perkembangannya dalam masyarakat yang multikutural
    7. Menjelaskan proses perubahan sosial pada masyarakat dan dampaknya terhadap kehidupan masyarakat
    8. Menjelaskan hakikat dan tipe-tipe lembaga sosial dan fungsinya dalam masyarakat
    9. Melakukan penelitian sosial secara sederhana dan mengkomunikasikan hasilnya dalam tulisan dan lisan


       

  2. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar


 


 


 


 


 


 


 


 

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

  1. Memahami perilaku keteraturan hidup sesuai dengan nilai dan norma yang berlaku dalam masyarakat
  1. Menjelaskan fungsi sosiologi sebagai ilmu yang mengkaji hubungan masyarakat dan lingkungan
  2. Mendeskripsikan nilai dan norma yang berlaku dalam masyarakat
  3. Mendeskripsikan proses interaksi sosial sebagai dasar pengembangan pola keteraturan dan dinamika kehidupan sosial
  1. Menerapkan nilai dan norma dalam proses pengembangan kepribadian 
  1. Menjelaskan sosialisasi sebagai proses dalam pembentukan kepribadian
  1. Mendeskripsikan terjadinya perilaku menyimpang dan sikap-sikap anti sosial
  2. Menerapkan pengetahuan sosiologi dalam kehidupan bermasyarakat


 


 


 


 


 


 


 


 


 

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

  1. Memahami struktur sosial serta berbagai faktor penyebab konflik dan mobilitas sosial
  1. Mendeskripsikan bentuk-bentuk struktur sosial dalam fenomena kehidupan
  2. Menganalisis faktor penyebab konflik sosial dalam masyarakat
  3. Menganalisis hubungan antara struktur sosial dengan mobilitas sosial 
  1. Menganalisis kelompok sosial dalam masyarakat multikultural
  1. Mendeskripsikan berbagai kelompok sosial dalam masyarakat multikultural.
  2. Menganalisis perkembangan kelompok sosial dalam masyarakat multikultural
  3. Menganalisis keanekaragaman kelompok sosial dalam masyarakat multikultural
  1. Memahami dampak perubahan sosial
  1. Menjelaskan proses perubahan sosial di masyarakat.
  2. Menganalisis dampak perubahan sosial terhadap kehidupan masyarakat 
  1. Memahami lembaga sosial  
  1. Menjelaskan hakikat lembaga sosial
  2. Mengklasifikasikan tipe-tipe lembaga sosial.

  3. Mendeskripsikan peran dan fungsi lembaga sosial

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

  1. Mempraktikkan metode penelitian sosial  
  1. Merancang metode penelitian sosial secara sederhana.
  2. Melakukan penelitian sosial secara sederhana
  3. Mengkomunikasikan hasil penelitian sosial secara sederhana


 


 

  1. Arah Pengembangan

    Standar kompetensi dan kompetensi dasar mata pelajaran ini menjadi arah dan landasan untuk mengembangkan materi pokok, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian. Seluruh materi SK dan KD pada masing-masing tingkatan/derajat kompetensi dibagi ke dalam satuan kredit kompetensi (SKK) secara seimbang sebanyak yang ditentukan untuk tingkatan/derajat kompetensi yang dimaksud. Dalam merancang kegiatan pembelajaran dan penilaian perlu memperhatikan Standar Proses dan Standar Penilaian.